February 8, 2019

Di Mereka Harapanku Selalu Ada

Aku tumbuh di lingkungan keluarga yang menganggap ucapan "i love you"/"kangen"/"makasih" dan kata-kata apresiatif lainnya adalah hal yang super cringe kalau diucapkan untuk keluarga sendiri. Susah aja gitu mau ngucapin "love you mah" atau "kangen dek" secara langsung. Hiii bayanginnya saja bikin merinding. Makanya aku butuh membuat tulisan ini...

Tulisan ini aku buat untuk 2 adekku, yang mungkin suatu hari bakal baca ini (I'll not tell them hahaha).


Bintang sekarang kuliah di Universitas Brawijaya, sedangkan si Reno insyaAllah akan lulus SMA tahun ini.

"Ternyata punya anak 4 itu gak terlalu banyak," kata Mamah beberapa bulan lalu. "Buktinya, mamah punya 4 anak aja sekarang yang tiga udah mencar ke mana-mana, tinggal sama Reno sekarang".

Iya, mbak Diaz sejak menikah beberapa tahun lalu langsung ikut suami. Aku sejak 2013 berangkat ke Jakarta untuk kuliah dan sekarang kerja. Bintang sekarang kuliah di Malang. Mamah tinggal berdua sama Reno, adek bontotku, di Jogja.

Mamah ngga pernah menunjukkan keberatannya akan hal tersebut, tapi aku tahu pasti kalau mamah sedikit-banyak merindukan kita kumpul sama-sama lagi. Mamah selama ini selalu suportif ke semua anaknya, yang seringkali masih terjebak di ego masing-masing. Mamah ngga pernah mengeluhkan keputusan yang diambil anak-anaknya. Mamah juga ngga pernah memaksakan kemauannya ke anak-anaknya, sama sekali.

/syit baru segini nangisnya udah kemana-mana wkwkw/

Pas tahu Bintang keterima kuliah di Malang, aku udah tanya mamah, apa sebaiknya aku pindah kerja ke Jogja aja? Pikirku at least aku bisa nemenin mamah juga di Jogja. Tapi kata mamah ngga usah, aku fokus aja kerja di sini, ngga perlu terlalu pikirin yang di Jogja. Toh, Reno juga udah besar dan bisa urus diri sendiri.

Hehe, iya Ren, sampai sekarang buatku kamu itu masih anak bontot yang bakal aku cariin terus kalau jam 5 belum pulang dari sekolah.

Lebaran tahun lalu pas otw shalat eid

Reno


Cerita soal Reno, kalau ada satu kata yang paling tepat menggambarkan Reno, mungkin adalah pangerten. Pengertian. Dengan segala dinamika hiruk pikuk dunia Bu Asmiyati sekeluarga, Reno itu anak yang betul-betul pengertian. Reno gak pernah menuntut banyak seperti anak seusianya pada umumnya. Reno juga ngga pernah membuat mamahnya khawatir berlebih.

Saat paling tinggi khawatir kami untuk Reno adalah ketika pukul 7 malam dia belum pulang dari sekolah dan HP gak bisa dihubungi. Tapi emang dasarnya Reno ngga bakat dalam bikin keluarganya panik berlebihan, dicari di warnet aja langsung ketemu. Hahaha. Iya, ternyata Reno main game online dari pulang sekolah dan ngga ngecek HP.

Kata lain yang juga menggambarkan Reno adalah peka(tapi ngga peka). Nah gimana tuh? Hahaha. Untuk kepentingan orang lain, terutama mamahnya, Reno itu super peka. Salah satu contohnya, Reno ngga akan memakai uang yang dikasih papinya, kalau dia tau uang mamahnya lagi tipis. Pernah Reno bilang ke mamah, "Mah ini uangnya boleh ngga buat bayar LKS?" Ya boleh lah maliiiih... Kan duitmu, buat LKS pula -_- ini kenapasih ni anak wkwkwk.

TAPI kalau untuk kepentingannya dia sendiri, anak ini gaada peka-pekanya. At all. Heran kali aku. Reno ini sudah usia 17 tahun sejak tahun 2017 lalu, dan baru seminggu lalu urus KTP. Itu pun mamah yang urus. Gile kan? Gaada excitement gitu ya pas usia 17 tahun, kayak, "Yeay aku udah bisa punya KTP hahaha" Gaada gitu :)) Dan banyak lagi hal lainnya kayak baju yang udah belel, celana yang udah cingkrang, belom makan, mau daftar jurusan apa. Hadeu..

Ren, you are a very nice person, and I am so proud to be your older sister. I mean it. I actually really want to always take care of you, witness you grow from a boy, to a man. But now I can't, but I've always tried to be a good sister, even though I can't always be there.

Makasih ya Ren, kamu selalu jadi anak yang baik. Kamu selalu mandiri, mau bantuin mamah, dan nurut sama mamah. Dan makasih juga, kalau di whatsapp kamu sudah manggil aku "Mbak" :") ahahaha

Jadi anak yang lebih peka lagi untuk urusan diri ya, Ren? Ngga apa-apa kok kamu sedikit 'menuntut' ke mamah atau ke kakakmu ini. Kalau memang ada keperluan sekolah yang perlu, atau paket internet habis padahal perlu, atau KTP yang belum diurus bertahun-tahun, atau pertimbangan mau kuliah dimana, sampaikan aja ke kami, Ren. Itu ngga ngerepotin aku & mamah. Kami seneng kalau kamu mau inisiatif sendiri. Karena kami itu juga manusia, bisa aja salah dan skip satu dan lain hal. Ya, Ren, ya?

Kami semua sayang kamu, Ren.


Bintang


Demi Neptunus, Bintang dan Reno itu kayak dua sisi koin yang berpunggungan. Bintang itu selalu percaya diri aja sama apa yang dia yakini. Dia tau apa yang mau dia lakukan. Dan meski suatu waktu dia gatau apa yang harus dilakukan, dia jalan terus aja sampai akhirnya menemukan jalan.

Bintang tu sayang banget sama keluarganya, tapi juga sayang banget sama temen-temennya haha. Kemarin sebulan pulang ke Jogja juga ngga ada setengahnya dia habiskan di rumah sama mamah & adeknya. Meskipun gitu, aku tau kok anak ini rasa sayangnya ke keluarga juga tak terhingga. Dia cuma belum tau gimana menunjukannya dengan benar.

Gini-gini, Bintang itu udah sadar dengan posisinya sekarang. Sebagai anak laki-laki tertua di keluarga, dia tau dia ngga boleh lepas tanggung jawab. Dia selalu ingin segera meringankan beban mamah. Mungkin, kalau Bintang punya daya buat take over tanggung jawab mamah saat ini juga, Bintang bakal langsung ngunci mamah di rumah biar gak perlu kerja-kerja lagi.

Dengan punya mamah seperti Bu Asmiyati, untuk ngeringanin beban mamah sebenernya ngga susah kok, Tang. Just be the best version of ourselves aja, dan selalu care satu sama lain dengan saudara. Udah. Itu cukup buat mamah. Terus bisa jaga diri walaupun jauh dari keluarga, baik hati sama orang lain, udah. Itu aja.

Mamah ngga pernah minta kita untuk siap siaga ada kapanpun mamah butuh bantuan kita. Tapi, mamah selalu nekanin ke kita untuk harus siap siaga ketika saudara kita butuh bantuan kita.

Makasih ya Tang, karena kamu udah gak pernah ngeluh-ngeluh lagi. Makasih kamu jadi semakin peka sama keluarga. Jangan gampang nyerah. Jangan biarin siapapun bikin kamu down, bikin kamu hilang semangat. Jangan kalah sama tantangan, karena yang punya tantangan itu semua orang.

Satu yang aku harapiiiin banget, Tang. Gak usah ngerokok. Dah itu aja.

...


Buat kedua adekku yang ngguanteng ngguanteng ra karuan,

Selalu percaya sama mbakmu ini ya.
Selalu terbuka sama mbakmu ini juga.
Kalau ada yang perlu diceritain, cerita aja. Kalau ada yang lagi dipikirin, diungkapin aja.
Aku sadar aku banyak kurangnya. Aku juga selalu belajar dari segala kondisi, jadi kakak yang baik buat kalian berdua.

Jangan pernah nyerah. Jangan pernah merasa sendiri. Ada keluargamu yang selalu siap berjalan sama kamu. Lebih dari itu semua, ada Allah yang insyaAllah selalu jaga kita semua. Kalau capek, berhenti sebentar, lalu lanjut lagi. Kalau jatuh, rehat sebentar, lalu bangun lagi. Kayak apa yang selalu diajarin sama mamah ke kita.

Selalu percaya sama mamah.
Selalu semangat buat mamah.
Jaga kesehatan buat mamah.

Selalu saling jaga satu sama lain. Jadi "guardian" untuk masing-masing.
Inget, kita harus jadi yang nomor satu siap siaga ketika saudara butuh bantuan ya.

Satu lagi, aku ngga akan manjain kalian, lha wong aku gak punya sumber daya buat manjain kalian :))

No comments:

Post a Comment