July 20, 2014

Wejangan Ibu Besar

Aku suka momen-momen dimana aku dan mamah bisa berdua di rumah. Mother-daughter time. Lalu tiba-tiba banyak hal yang pengen aku tanya, yaa macem-macem. Mulai dari hal remeh-temeh kayak kuliah, sampai hal krusial kayak cinta-cintaan....... Oke kebalik.
Tapi apapun itu, mamah selalu punya jawaban yang memuaskan, saran-saran yang bikin aku mikir, "ah, iya juga" atau "hmmm gitu ya" atau "ya nggak gitu juga...tapi bener sih".

Ini percakapanku kemarin. Ketika adek-adek pergi sekolah, dan hal ini memang lagi aku pikirin terus. Hal remeh-temeh bernama cinta-cintaan.

A >> Acha; M >> Mamah
A: Mah,
M: Ya?
A: Menurut mamah mending cowok yang tampangnya biasa aja tapi telaten, baik banget sama kita, atau cowok ganteng tapi cuek, biasa aja perlakuannya? Tapi dua-duanya sayang sama kita.
M: Ya tergantung,
A: yah....jawabannya kok gitu -__-M: Tergantung, kalau yang tampangnya biasa aja itu bisa bikin kamu sayang, rindu, kepikiran, kenapa enggak? Yang cuek juga gitu, kalau dia bikin kita sayang, nyaman, ya kenapa enggak?
A: .....
M: Mau orangnya gak ganteng kalau kita seneng ya seneng aja, toh? Mau seganteng apa, kalau gak nyaman ya buat apa. Cinta kan gak dari fisik, Dek. Cinta kan perasaan, gimana hati kita.
A: :"D

Yagitu.
Bener gak sih.
Ada orang yang bahagia kalau pasangannya romantis abis gillssss, mau memberikan segalanya untuknya, selalu ada, selalu ngalah, cintai dia apa adanya...... Kemudian dikritik sama Tulus pakai lagu "Jangan Cintai Aku Apa Adanya"....... halah.
Tapi ada aja orang yang akan nyaman, bahagia, kalau pasangannya sewajarnya aja, yang penting mereka tau mereka saling cinta.

Nah sekarang, kamu tipe suka yang kayak gimana, Cha?
Asek.

No comments:

Post a Comment