June 8, 2010

Jatuh Dari Motor

Tersangka  ---> *umm.. I still doubt it. apakah kata 'tersangka' cocok. AH! aku punya istilah lebih pas*
Pelaku       ---> Saya Sendiri
Korban      ---> Kakak Saya
Lokasi       ---> Perempatan Pingit, Jogjakarta. Dari Jl. Godean berbelok ke Jl. Magelang *so clear, rite?*
Waktu       ---> Minggu, 6 Juni 2010 +06:50 WIB

Jadi waktu itu Aku sm Kakak (re: mbak Diaz) berencana mau ke Sunmor*
Karena jalanan masih sepi, mb Diaz inisiatif nawarin aku buat nyetir motor. Mungkin Dia udah jengkel ya, umur 14 *nyaris 15* kayak aku masih canggung, bahkan cenderung gak berani naik motor ha-ha
Mungkin udah berpuluh-puluh kali Dia nyuruh2 aku buat sekedar 'berani' tapi emang ke'berani'an itu gak muncul. Yaa aku payah-__-

Tapi minggu kemaren, setelah menimbang-nimbang *halah* aku memutuskan buat berani. hhr
emang dari awal aku grogi, jalanan gak sesepi yang aku bayangkan. Udah ada beberapa bis lewat, mobil, motor, dan........pejalan kaki
Kenapa aku seakan menegaskan frasa 'pejalan kaki'?
Yaa...karna menurutku frasa yg satu ini yg menyebabkan aku jatuh...

Karna aku amatir, yaa kalian sangat bisa menganggap aku amatir, aku gampang grogi, gampang panik, ah kacau deh. Jadi waktu mau belok kiri itu, ada 2 ibu-ibu paruh baya seingetku jalan diluar trotoar!
Otomatis aku ambil jalan agak ke kanan PADAHAL kendaraan-kendaraan dari traffic light sebelah kiri baru jalan.
 HUAH PANIK PANIK! TOLONG PANIK!
*aslinya aku gak teriak2 gt okay?*

Karna grogi menguasaiku, didukung oleh skill yang emang minim -_- akhirnya.... 'BRAK' jaaatuh deh
Sederhana ya? iya-_-
Bukan rasa sakit, bukan rasa ngilu, bukan juga perih yg aku rasain tepat waktu aku jatuh. Lebih dari itu...... MALU X(
Gak perlu pake shampoo yg diiklan itu, tapi seluruh mata telah tertuju padaku O.o

Yasudah lah, lagian kata orang2, 'kamu gak akan bisa naik motor sebelum jatuh'
Dan akhirnya dlm hati aku teriak lega. Dlm hal ini aku melihat positifnya aja, setidaknya aku gak ada luka Alhamdulillah. Dan tentunya aku punya pengalaman baru mengenai 'jalanan'. Ugh terlalu deh bahasaku
*akibat habis baca novel terjemahan, bahasaku dah kayak opo wae

No comments:

Post a Comment