December 28, 2009

hidup kita :)

sekarang ini (28des09) jam 08.08 PMaku lagi mikir, hidup kita ini bakal sampai kapan?
hidup bisa kapan aja selesai. ya nggak?
terus, apa yang udah kita hasilkan selama hidup ini? hidup ini nggak pendek, setidaknya cukup lah buat ngelakuin sesuatu yang berguna. berguna buat kita sendiri dan orang lain tentunya.
kalau aku pribadi ..... mmm aku ngerasa udah ngelakuin sesuatu yang berguna, sayangnya cuma berguna buat diri sendiri, belum untuk orang lain.

nah, kapan aku bakal berguna buat orang lain??
pertanyaan itu hanya bisa dijawab sama aku sendiri.
suatu saat aku yakin aku bakal berguna buat orang lain (excited) semoga,,,,


(maaf sedang kurang kerjaan)

December 25, 2009

bukan aku butuh, tapi aku kehilangan

bukan aku butuh, tapi aku kehilangan...

Bukan aku butuh sosok seorang ayah, tapi aku kehilangan sosok seorang ayah.
waktu aku umur 2 tahun, -kalo gasalah- mamaku pisah sama papaku. dan sejak pisah itu papaku itu ngga pernah nengok anak-anaknya yang waktu itu ada 3 anak. Aku, Kakak perempuanku, sama Adik laki-lakiku.

Ooh pernah 1 kali dateng ke rumah waktu aku TK, dan sekarang aku kelas 3 SMP. jadi kalau dihitung...udah 9tahunan aku ngga liat papaku itu.


Tadi di TV aku liat sebuah film barat. dan ketika aku liat kebetulan lagi adegan seorang anak perempuan lari ke arah ayahnya lalu memeluk ayahnya itu. di dadaku tiba-tiba muncul rasa yang aneh banget. hampir ngga pernah aku ngerasain rasa kayak tadi.
aku tiba-tiba kangen sama sosok ayah -what??!-. mungkin kalau aku cerita sama kakak perempuanku atau sama mamaku tentang perasaan tadi mereka bakal kaget bukan kepayang (hiperbola)

Ya Allah, kadang-kadang aku juga mikir, apa papaku itu rindu sama ketiga anak kandungnya (sekarang adekku tambah 1 dari pernikahan mamah kedua)
apa ngga ada rasa pengen gitu ketemu darah dagingnya sendiri?
sebenarnya aku juga ngga berharap bisa ketemu papaku itu juga sih, cuma yaa...ngga habis pikir aja. mungkin sekarang kalau aku ketemu sama papaku itu aku ngga ngenalin wajahnya. bener deh... haha

Itu yang bikin aku kehilangan sosok seorang ayah, dari kecil banget aku ngga pernah liat mamah berhenti kerja. mamah kerja sendirian.
dan setelah kurenungin, aku ngga boleh jadi cewek yang lemah, jangan sampai aku nyusahin mamah. kalau sampe aku nyusahin, itu namanya aku ngga tau diri.



Intinya, sekarang dan seterusnya, aku ngga butuh seorang ayah. tapi hanya kehilangan sosok ayah dalam kehidupanku.

Dan aku yakin, tanpa sosok seorang ayah, aku tetap bisa menjalani hidup dengan normaldantanpa merasa 'kurang' yeah!